RR Blitar Part.1 : Kapal Karam di Pantai Tambakrejo (updated)


Tank Pad nemplok bersama Peta Blitar


Jam 10.00 saya dan istri, dari Lirboyo meluncur ke arah Blitar via RS. Baptis Kediri belok ke selatan. Jalan raya Kandat siang itu cukup padat oleh truk-truk pengangkut tebu, ditambah lagi dengan adanya truck gandengan. Dengan hati-hati saya menyalip satu persatu kendaraan besar tersebut. Sampai di Sambi, arus lalu lintas mulai lengang. Sesekali mengembangkan kecepatan sampai 110 kpj.

Peta ke Tambakrejo, Request dari Mas Heri, Gresik


10.30, saya mengisi premium Rp.20.000,- atau setara 4.44 liter di SPBU Srengat. Perjalanan dilanjutkan menuju kota Blitar, sambil sesekali melirik peta Kabupaten Blitar, untuk memastikan belokan arah ke Tulungagung.

10.45, saya ambil arah ke kanan menuju terminal barang, kemudian belok kiri untuk kemudian ketemu perempatan traffic light. Di perempatan sempat bertanya kepada warga yang bersebelahan waktu lampu merah tentang arah ke Kademangan.

Memasuki kecamatan Kademangan, setelah Jembatan besar yang saat itu sedang diperbaiki, saya ambil arah ke kiri, sedang arah ke kanan adalah ke Tulungagung.

papan penunjuk jalan ke Tambakrejo


12.03, saya pun mulai memasuki ibukota kecamatan Kademangan. Terpampang papan penunjuk jalan, lurus untuk arah ke Tambakrejo, Lodoyo dan Pantai serang ke kiri.

Masuk kecamatan Kademangan, jalanan mulai meliuk-liuk, berkelok-kelok dan menanjak seperti jalur Pujon,Malang. Di beberapa titik jalan terdapat lubang dan aspal yang tidak rata.

12.28, sebelum Puskesmas Wonotirto kembali terpampang papan hijau penunjuk jalan. Hati-hati disini kawan, soalnya perempatannya besar dan lumayan ramai.
Jalur Wonotirto, mirip dengan jalur ke Bromo dari arah Pasuruan atau seperti jalur Tosari yang penuh tikungan tajam dan kelokan-kelokan yang menantang. Saya sarankan, bila njenengan kesini untuk menghindari cornering. Selain karena pandangan tidak bebas, kerikil-kerikil dan pasir banyak yang tercecer, bahaya selip pun mengintai. Ciri khas jalanan pedesaan yang deket pantai adalah ramainya truk-truk pengakut hasil pertanian, selalu waspada kawan. Jangan mendahului jika pandangan tidak jelas, karena jurang menganga disebelah jalan.

12.36, berhenti sejenak untuk menikmati pemandangan dan mengambil gambar. Hamparan landscape alam nan indah terhampar.

Biru gelap nun jauh di horizon sana… itulah Samudera Hindia


12.43. Kembali saya menghentikan laju si Pio. Subhanallah..birunya laut sudah terpampang jelas nun jauh di horison mata.

gerbang masuk Tambakrejo


12.45. Saya mulai memasuki Desa Tambakrejo, dan tentunya pantai Tambakrejo sebentar lagi akan terhampar.

Sholat Dhuhur dulu brooo


12.50, atau 5 menit kemudian saya dan istri mampir di Masjid setempat untuk melaksanakan sholat Dhuhur dan beristirahat. Sekalian juga ngecheck HP, ternyata ada beberapa sms, miscall dan pesan BBM yang masuk. Oh ya, untuk sinyal Telkomsel dan Indosat sangat penuh di Pantai Tambakrejo ini. Jangan khawatir komunikasi terputus.

si Pio menikmati segarnya hawa pantai


14.13, wholaaaa…. Beachhhh.. pantaii… Senangnyaaaa. Lama sekali saya dan Pio tidak merasakan kebebasan menikmati keindahan alam seperti ini. Pio, saya belokkan ke salah satu sudut pantai, namun ternyata di ujung timur ada jalur yang mulus dan penitipan motor. Weleh, akhirnya riding-riding kecil menggaruk tanah pasir, untung nggak nancep bannya si pio.

long way round……………


Pantai Tambakrejo, pantainya lumayan bersih, lebih bersih jika saya bandingkan dengan Pantai Balekambang, Malang. panjang pantainya sedikit lebih pendek daripada pantai Balekambang, dan jelas jauh pendek jika dibandingkan dengan Kuta, Bali.

beachh.. its beach..


Pasir putih menggelitik jari jemari kaki saya, istri saya pun menikmati belaian ombak kecil yang berkejaran, walau terkadang ombak Samudera Hindia terlihat besar dan menakutkan. Terlihat beberapa kapal nelayan bersandar, ada yang di pantai ada yang di laut lepas sana.
Semilirnya bener-bener menghipnotis..

fell freee


Parkiran motor saya pindah ke sisi timur dan dititipkan ke salah satu warung, biar bebas meneruskan menikmati pantai indah ini.

sungai air tawar dibalik karang


Di sudut timur terdapat kedung/kondang atau sungai kecil yang airnya langsung mengarah ke laut. Alirannya terlindung oleh bukit karst yang gagah menghadang ombak dan angin. Bener-bener tenang sungai kecil itu.

Ada sebuah kapal yang karam, entah berapa lama dia beristirahat disana. Menuntaskan tugasnya mengantar nelayan melaut. tak lupa ambil kesempatan mengambil beberapa gambar dengan istri saya.hehe

Tampak beberapa anak kecil berenang di sungai yang tenang dan jernih tersebut, yang kedalamannya tak lebih dari 50 cm tersebut.

15.30, saya tuntaskan mblakrak ke Pantai tersebut. Dengan asumsi, waktu balik akan sempat untuk mampir ke Makam Bung Karno dan pas mendekati berbuka sewaktu sampai di Kediri. Oh ya, sebelum beranjak, saya sempatkan memotret Kilometer yang sudah saya tempuh. 81 KM jarak pantai ini dari Lirboyo.

81,85 KM from my home

This entry was posted in adventure, Blitar, scorpio and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

34 Responses to RR Blitar Part.1 : Kapal Karam di Pantai Tambakrejo (updated)

  1. ipanase says:

    wow, honda pio ( helmnya )

    Like

  2. dhanicsetio says:

    setas d blitar tp ora rono…apik

    Like

  3. Aa Ikhwan says:

    sip ajib,..mantap😀

    Like

  4. setia1heri says:

    wuihhhh….kasih rute dunk😀

    Like

  5. archnine says:

    “12.03, saya pun mulai memasuki ibukota kecamatan Kademangan” >>> dejavu sama “anda memasuki wilayah ibukota kasembon / ibukota ngantang” wkwkwkwkwk…
    kiro2 disikan ngendi mas?

    Like

  6. sugiedane says:

    enak yo iso jalan-jalan, jakrta sumpek
    http://sugiyantoblog.wordpress.com/2012/07/27/511/

    Like

  7. gesang86 says:

    “LODOYO” itu rumahku, mas bro….mampir dong, dari Kademangan cuma 15menit sampai Rumahku…😀

    Like

  8. Yoshi says:

    lebaran pengin kesana ah . . .

    Like

  9. wiiiih poso2 turing rek😀
    berarti berapa jam dari kediri ke pantai tambakrejo?

    Like

  10. setia1heri says:

    suwun kang…semoga bisa kesana
    masuk list dulu😀

    Like

  11. Cah Nglegok says:

    ajiiib kaang….Tambakrejo yang masih Perawaan sampai sekarang…. *subhanAllah

    paling seneng kalo kesini pas Hari H+2 ruame puooool pengunjungnya dan minim yang jualan…😀

    Like

  12. nlavia86 says:

    ikannya banyak ndak?

    Like

  13. musio says:

    nuwun 1000mas,sampeyan kok lewat wonotirto kok gak liwat suruh wadang , nggawang lsp. koyoke luwih cedek.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s