RR : Gigi Satu, Satu Rem dan Satu Tekad, Alas Kelud Adventure


Satu tekad dengan menggunakan motor supra tua untuk mencapai Puncak Kelud kami lakukan beberapa hari kemarin. 2 Motor Supra para pekerja kebun kami pinjam untuk mbrasak Gunung. Kok Supra? nanti ada alasannya.
Kami, saya dan Mas Trisman menyusuri jalanan bercadas dan berpasir yang agak lebar, tempat wira-wirinya truk perkebunan dengan pelan. Maklum, supra trondol yang kami pakai tidak terawat, skok mati membuat badan terguncang-guncang. Dengan perlahan akhirnya kami mulai memasuki jalanan setapak. dDan dengan gigi 1 kami merayap menaiki bukit.

Ngalas.. we fell free here.

Ngalas.. we fell free here.


Hamparan kebun tebu, jagung, karet, kakao dan kopi kini beralih menjadi rerimbunan hutan tropis. Saya harus lebih hati-hati karena rem depan supra yang dipinjam rusak, matilah awak..
Mengandalkan kaki turun sesering mungkin untuk menstabilkan laju motor dan terutama untuk menjaga agar saya dan motor ini tidak jatuh ke jurang. Yup, secara bergantian, di kiri atau kadang di kanan kami, jurang menganga dalam sekali. Tersamarkan oleh rimbunnya semak belukar, so bagi mereka yang meleng alias nglamun, bakalan jatuh ke jurang yang dalamnya puluhan meter.
jurang sebelah kanan jalan. "hanya sekitar 10 meter"

jurang sebelah kanan jalan. “hanya sekitar 10 meter”


Saya memang menjaga jarak dengan mas Trisman, selain karena demi keamanan, demi menikmati suara alam, pemandangan yang indah dan tentu untuk mengambil beberapa gambar via note.
harus pintar memilih jalan, konsentrasi dan banyak sholawat..

harus pintar memilih jalan, konsentrasi dan banyak sholawat..


Jalanan masih didominasi tanah berpasir yang terkadang roda kendaraan kami harus melangkahi akar-akar pepohonan. Dan whola… Di kejauhan sana terlihat puncak gunung yang indah.
hi there.. a beautiful scene

hi there.. a beautiful scene


Tak dinyana, akhirnya kami harus memarkir motor. “jalanannya dah habis mas.” begitu ucap Pak Trisman. “Itu Gunung kelud loh mas, coba liat!.” Wah ternyata memang Gunung Kelud, dari puncak bukit ini kami bisa melihat jalan menuju puncak, gardu pandang kelud dan tiang listrik yang menuju ke kawah. Kata beliau, pemandangan malam hari akan lebih teasa indah. Ahh, sapa pula yang mau, apalagi di sisi barat kami ada Ngarai sedalam 100 meter lebih yang konon katanya wingit.
Jurang sedalam lebih dari 100 meter. Dengan ujung di bawah sana yang tidak kelihatan.. creepy

Jurang sedalam lebih dari 100 meter. Dengan ujung di bawah sana yang tidak kelihatan.. creepy


Pak Trisman mengajak melihat jurang/ Ngarai yang dalam tersebut. Masya Allah ngeri banget, apalagi saat itu barusan saja ada tanah longsor, dimana terlihat lapisan tanah perbukitan ini (bukit bambangan kalau gak salah.CMIIW) terdiri dari pasir, kerikil dan bebatuan yang porous. Tak lupa bergaya sedikit disini, tentu dengan kehati-hatian yang sangat.
narsis deh.. :evil:

narsis deh..👿


Beristirahat menikmati suara alam, suara monyet, suara hutan dan kesejukan alam, sembari melihat via aplikasi google maps, terlihat bahwa memang itu akhir jalan setapak yang kami runut.
kelud
Mengandalkan rem belakang dengan kondisi mesin mati, kami kembali ke meeting point pemberangkatan di depan kantor afdeling rangkah tadi. mantab, badan serasa naik kuda, mesin motor dimatikan dan hanya mengandalkan rem belakang, ditambah jalanan berpasir seperti yang saya ceritakan tadi memang butuh konsentrasi penuh. Tentunya, mengendarai dan mengendalikan motor supra yang enteng lebih mudah daripada naik scorpio yang berat.
turun??? dengan hanya rem belakang?? Bismillaaahh

turun??? dengan hanya rem belakang?? Bismillaaahh


next, may be menuju alas/ hutan tempat istana dedemit, namun mas Trisman mewanti-wanti, “kalau kesana kita bawa kemenyan dll mas, soalnya wingit banget”, Sayapun menghela napas panjang… wallahu’alam, liat ntar deh.

This entry was posted in adventure, hobbies, supra x, work and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

25 Responses to RR : Gigi Satu, Satu Rem dan Satu Tekad, Alas Kelud Adventure

  1. ali tok til says:

    asyik tenan kuwi, wehwehweh…. seumpomo numpak metik luwih penak wi

    Like

  2. Han:D says:

    Biyuh2.. mengerikan…………….!!!!!!!

    Like

  3. ipanase says:

    pio luwih joss ki

    Like

  4. ekomoker says:

    bawa klx250 bakalan sipp mas blusukannya😀

    Like

  5. pak tarno says:

    saya paham, di jalan beginian gak melulu motor trail yg bisa mendominasi. buangjauh2 pikiran bawa motor trail gede, masih enak bebek trondol, yg dibutuhin cuma motor yg ringan, gak perlu power gila. kalo rusak juga gak kepikiran

    Like

  6. andhika says:

    Pengen juga.
    berpetualang lg.

    Like

  7. blusukan iki critane,yang mengerikan tu jurang yang tersamarkan mas,

    Like

  8. tahu says:

    enak dolan terus…

    Like

  9. archnine says:

    dari pada bawa menyan mending bawa mas Yudi Batang😀

    Like

  10. menginspirasi banget mas… joss.. itu dari start sampai notok berapa jam & km?

    Like

  11. nbsusanto says:

    subhanallah..biru apik tenan iku mas langite..alami banget..🙂

    Like

  12. Anonymous says:

    itu perjalanan kapan mas ? n lewat rute mana ?

    Like

  13. ahmadsa342 says:

    itu perjalanan kapan mas ? n lewat rute mana ?

    Like

  14. Pingback: Hutan Kelud, Radius 1,5Km’an dari Kawah Setelah Erupsi | Touring, Adventure and Humanity

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s